ASSURE, Langkah-Langkah Untuk Mencapai Keberhasilan Proses Pembelajaran

ASSURE adalah model desain pembelajaran yang memiliki tujuan untuk menghasilkan pengajaran dan pembelajaran yang lebih efektif. “ASSURE” adalah akronim yang merupakan singkatan dari berbagai langkah dalam model. Berikut ini adalah rincian setiap langkahnya.

Ada enam bagian langkah dalam ASSURE, seperti pada bagan dibawah ini :

A – Menganalisis Peserta didik

Langkah pertama dalam proses ini adalah bahwa guru harus menganalisis sifat atau prilaku dari peserta didiknya. Harus ada fokus pada karakteristik pelajar yang terkait dengan hasil belajar yang diinginkan. Informasi yang dikumpulkan akan membantu Anda dalam keputusan yang Anda buat sehubungan dengan langkah-langkah lain dalam prosesnya. Bila Anda menentukan karakter peserta didik, ini akan memandu Anda dalam memilih strategi dan sumber daya tertentu untuk membantu proses belajar.

Analisis peserta didik Anda harus mencakup:

Sikap atau ciri umum peserta didik Anda, seperti usia, kemampuan akademis, jenis kelamin, minat, dll. Kompetensi sebelumnya gaya belajar, seperti pendengaran, visual, dan taktil/psikomotorik

S – Standar dan Tujuan Nasional

Setelah analisis prilaku atau ciri peserta didik, guru harus menyatakan standar dan tujuan untuk modul pembelajaran. Pernyataan ini terdiri dari spesifikasi tentang apa yang dapat dilakukan peserta didik sebagai hasil dari instruksi tersebut.

Agar lebih konkret tentang berbagai hal, pernyataan ini akan berfokus pada apa yang pelajar akan ketahui atau dapat lakukan sebagai hasil dari instruksi tersebut. Contohnya adalah dengan mahasiswa kedokteran. Peserta didik akan dapat menyebutkan setidaknya dua database dan dua teknik pencarian yang dapat mereka gunakan untuk menemukan bukti medis untuk kasus tertentu.
Tujuannya dapat digunakan dalam menilai keberhasilan siswa, mungkin untuk proses grading. Juga, Anda dapat menggunakannya untuk membiarkan peserta didik mengetahui apa yang akan mereka capai melalui kelas.

Tanda dari seperangkat tujuan pembelajaran yang baik adalah kesesuaian dengan ABCD dengan tujuan pembelajaran yang teruji dengan baik. Mereka adalah sebagai berikut:

AUDIENCE – Untuk siapa tujuannya?

BEHAVIOUR – Apa perilaku atau kinerja yang harus ditunjukkan?

CONDITIONS– Bagaimana kondisi di mana perilaku atau kinerja akan diamati?

DEGREE – Sampai sejauh mana pengetahuan atau keterampilan dikuasai?

Pernyataan tujuan harus diformulasikan dengan kata kerja yang menunjukkan tujuan pembelajaran. Panduan bermanfaat untuk kata kerja yang sesuai untuk digunakan terkandung dalam Taksonomi Bloom. Ingat bahwa penilaian hanya dapat didasarkan pada perilaku peserta didik Anda. Seorang pelajar mungkin tahu beberapa materi ke belakang dan ke depan tapi mungkin tidak dapat berkinerja baik dalam sebuah ujian.

S – (Select) Pilih Strategi, Teknologi, Media, dan Alat Pelajaran

Yang kedua “dalam akronim adalah singkatan dari strategi, teknologi, media, dan material pilihan. Mengingat tujuan pembelajaran Anda, penting untuk memilih strategi instruksional, teknologi, dan media yang akan menghasilkan hasil yang Anda inginkan.
Pertama, Anda harus mencari tahu apa metode pengiriman yang terbaik untuk instruksi Anda. Misalnya, berapa proporsi instruksi Anda yang akan berpusat pada instruktur dan proporsi apa yang akan dipusatkan pada siswa? Yang pertama adalah strategi seperti ceramah, demonstrasi atau pertunjukan video. Yang kedua adalah strategi seperti diskusi kelompok atau kerja kelompok kooperatif.
Akal sehat berbobot di sisi strategi berpusat pada peserta didik. Belajar menjadi lebih seru bila ada lebih banyak partisipasi kelas. Pada akhirnya, pelajarlah yang harus menguasai materi, bukan guru. Namun, akan ada sejumlah informasi penting dan teknik yang harus diberikan dan diunjukkan oleh guru.
Belajar adalah yang terbaik bila guru hanya mengarahkan siswa untuk menemukan jawaban yang benar atas masalah itu sendiri. Seorang guru yang efektif hanyalah fasilitator proses pembelajaran.
Begitu Anda memilih strategi pengajaran Anda, maka inilah saatnya untuk mencari tahu teknologi, media, dan bahan apa yang paling mendukung metode pengajaran yang Anda gunakan. Ini berkisar dari alat sederhana seperti kapur tulis dan papan tulis sampai yang lebih canggih seperti presentasi power-point. Yang harus diingat adalah instruktur adalah unsur penting dalam memberi materi. Alat mewah berguna, namun pada akhirnya bermuara pada seseorang yang tahu lebih banyak dari apa yang ada dalam buku teks.

U – ( Utilize) Memanfaatkan Teknologi, Media, dan Material/Alat pelajaran

Langkah ini dalam proses ASSURE mempertimbangkan membuat rencana bagaimana Anda akan memanfaatkan teknologi, media, dan materi yang telah Anda pilih. Seperti semua langkah instruksional, Anda harus memastikan bahwa rencana Anda berkontribusi untuk menghasilkan tujuan yang telah Anda tetapkan.

Penting untuk mengikuti proses “5 P” untuk mencapai hal ini:

Pratinjau Teknologi, Media, dan Material yang akan digunakan

Ini berarti penting untuk merencanakan sebelumnya bagaimana Anda akan menggunakannya. Ada baiknya melakukan latihan pelajaran Anda sebelum Anda benar-benar mengajarkannya. Pastikan seluruh pelajaran akan berjalan lancar dan lancar.

Persiapan Teknologi, Media, dan Alat Pelajaran yang harus disediakan

bersama semua hal yang Anda perlukan untuk mengajarkan pelajaran Anda. Mereka harus bekerja dengan baik. Misalnya, jika Anda membuat presentasi power point, Anda harus membuat teks dan grafik untuk setiap layar.

Persiapan  Lingkungan Belajar

Ada beberapa persiapan minimal yang diperlukan untuk menyiapkan lingkungan belajar. Hal-hal sederhana seperti memastikan bahwa Anda memiliki cukup meja penting. Selain itu, jika Anda memiliki kontrol atas situasi ini, Anda harus memastikan bahwa tidak ada sumber kebisingan yang akan mengganggu siswa.

Persiapan Siswa

Pertama, Anda perlu memberi tahu peserta didik dengan jelas apa tujuan pembelajarannya. Ini akan membantu pembelajar membuat peta mental tentang apa yang mereka butuhkan untuk diserap. Selanjutnya, penting untuk memberi tahu siswa bagaimana mereka akan dinilai. Anda perlu memberi tahu mereka apa tugas mereka, bagaimana penilaian mereka, jika ada tes, dan lain-lain. Anda juga harus menjelaskan kepada siswa apa manfaat mempelajari materi tersebut.

 

Pengalaman Belajar

Berikan atau ceritakan pengalaman belajar anda kepada siswa kemudian setelah itu benar-benar melaksanakan pelajaran. Di sinilah semua perencanaan Anda mulai berlaku. Anda harus siap untuk melaksanakan pelajaran dengan setiap langkah awal dari proses yang ada. Ini akan memastikan kesuksesan Anda sebagai seorang guru.

 

R- (Require)Memerlukan Partisipasi Pembelajar

Langkah ini benar-benar termasuk dalam langkah-langkah awal. Hal ini mengharuskan Anda membuat rencana untuk bagaimana Anda akan secara aktif melibatkan siswa Anda dalam materi yang Anda ajar. Hal ini perlu dipikirkan baik di tingkat kelas maupun tingkat individu. Langkah paling dasar yang dapat Anda ambil adalah mewajibkan partisipasi siswa dalam diskusi kelas. Pendekatan yang lebih canggih akan mengharuskan siswa mempersiapkan pertanyaan dan komentar di rumah untuk dibawa ke kelas. Anda mungkin mencoba bahkan mengizinkan siswa individual untuk memimpin kelas atau diskusi dengan gaya seminar. Di bawah ini, Anda perlu merencanakan dengan tepat bagaimana siswa akan berpartisipasi dalam proses belajar secara umum. Bagaimana mereka akan mempelajari informasi dan teknik yang disertakan dalam pelajaran? Rencana ini perlu lebih spesifik daripada hanya mengatakan bahwa mereka akan mendengarkan dan menyerap materi. Mungkin Anda akan mendorong jenis pengambilan keputusan atau strategi pembelajaran lainnya.

 

E – Mengevaluasi dan Merevisi

Langkah terakhir dalam proses ASSURE sama pentingnya dengan yang lainnya. Pada langkah ini, Anda mengevaluasi dampak pengajaran Anda terhadap pembelajaran siswa. Ini termasuk evaluasi strategi pengajaran dan teknologi, media, dan materi yang Anda gunakan. Pertanyaan berikut berguna untuk ditanyakan selama evaluasi ini: Apakah pelajaran Anda memenuhi tujuan pembelajaran yang Anda rencanakan? Bagaimana Anda akan menentukan apakah siswa mencapai tujuannya? Apakah cara Anda menilai siswa sesuai dengan tujuan pembelajaran Anda? Dapatkah pelajaran ini diperbaiki? Bagaimana? Bagaimana Anda menilai kelemahan dalam presentasi Anda? Apakah pilihan media dan bahan Anda bagus? Bagaimana Anda menilai keefektifan alat ini? Mungkinkah teknologi, media, dan bahan lain akan melakukan pekerjaan yang lebih baik? Langkah terakhir dalam evaluasi Anda harus berfokus pada umpan balik dari siswa Anda. Apakah pengalaman mereka positif secara keseluruhan? Apakah mereka merasa bahwa mereka telah mencapai tujuan dan tujuan pribadi mereka? Bagaimana Anda menentukan apakah kinerja Anda efektif atau tidak? Kesimpulannya, proses ASSURE benar-benar hanya masalah akal sehat. Namun, ada baiknya mengikuti panduan yang ketat untuk memperbaiki teknik mengajar Anda. Setiap guru yang efektif tahu bahwa kesempurnaan teknik mereka tidak datang dalam semalam, dan selalu ada ruang untuk perbaikan. Dengan mengikuti proses ASSURE, Anda pasti akan memperbaiki pengajaran Anda selama bertahun-tahun yang akan datang.

 

Sumber :

https: //educationaltechnology.net/assure-instructional-design-model/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: